Aula Perjudian Sacramento Casino Stones Masih Menggunakan Dugaan Kecurangan Poker Live Stream

Aula Perjudian Sacramento Casino Stones Masih Menggunakan Dugaan Kecurangan Poker Live Stream – Setelah penyelesaian, tersangka kaki tangan dalam gugatan yang menuduh Mike Postle menipu permainan poker live-streaming taruhan rendah di Stones Gambling Hall telah dipekerjakan kembali oleh kasino area Sacramento, menurut sebuah posting di Twitter. Namun, jika bukan karena pandemi COVID -19, Direktur Turnamen Stones Gambling Hall Justin Kuraitis mungkin tidak akan melewatkan gaji.

Seiring dengan menjalankan turnamen di Stones, Kuraitis juga bertanggung jawab atas streaming langsung Stones Live Poker, dan diyakini oleh banyak tokoh terkenal di dunia poker sebagai kaki tangan yang memberi informasi kartu hole ke Postle kunjungi http://103.6.168.248/.

Gugatan tersebut pada dasarnya sudah selesai pada saat ini karena 62 dari 88 penggugat dalam kasus tersebut menerima penyelesaian .

Mac VerStandig, penasihat penggugat, merilis pernyataan yang mengatakan bahwa tidak ada bukti yang mendukung klaim bahwa Kuraitis dan Postle berselingkuh, yang mungkin diperlukan sebagai bagian dari kesepakatan penyelesaian.

Saya tidak menandatangani kesepakatan.

Saya bebas untuk terus mengatakan yang sebenarnya

Setelah hampir satu tahun diam, Kuraitis merilis pernyataan Selasa pagi di Twitter, menegaskan kembali tidak bersalah, menyerang orang-orang yang menuduhnya, dan berterima kasih kepada mereka yang mendukungnya dalam pertempuran hukum yang terjadi.

“Ternyata ‘komunitas’ ini tidak peduli benar atau salah, fairness, atau review krusial dari fakta sebenarnya,” tulis Kuraitis dalam pernyataan empat halaman. “Itu terburu-buru untuk menilai dengan massa Twitter yang tertarik untuk mengatakan hal-hal yang memalukan dan melompat ke kesimpulan yang tidak beralasan, semua dalam upaya untuk mendapatkan pengikut, klik, dan suka.”

Menjelang akhir esainya, dia berterima kasih kepada “Rudy Robledo, Kirk Rexford, dan pemain lokal Sacramento poker yang tak terhitung jumlahnya” karena telah menyebarkan petisi agar Stones mempekerjakannya kembali.